Foto: CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta, CNBC Indonesia – Nilai tukar rupiah melemah tipis 0,04% melawan dolar Amerika Serikat (AS) ke Rp 14.025/US$ pada perdagangan Rabu (17/6/2020). Meski demikian, pelemahan tersebut tidak terlalu mempengaruhi kinerja impresif rupiah belakangan ini.

Setelah mengalami gejolak di bulan Maret, hingga menyentuh level Rp 16.620/US$, terlemah sejak krisis moneter 1998, rupiah perlahan mulai menguat lagi sejak awal April. Hingga pada pekan lalu menyentuh level Rp 13.810/US$ yang merupakan level terkuat sejak 24 Februari.

Penguatan rupiah tersebut sejalan dengan survei 2 mingguan yang dilakukan oleh Reuters.

Survei tersebut menunjukkan para pelaku pasar mulai mengurangi posisi jual (short) rupiah sejak awal April. Survei tersebut konsisten dengan pergerakan rupiah yang mulai menguat sejak awal April.

Hasil survei terbaru yang dirilis Kamis (11/6/2020) kemarin menunjukkan angka -0,69, turun jauh dari rilis dua pekan sebelumnya -0,05. Hasil tersebut menjadi penurunan keenam beruntun.

Survei 2 Mingguan Reuters

Table: Putu Agus Pransuamitra Source: Refinitiv

Survei dari Reuters tersebut menggunakan rentang -3 sampai 3. Angka positif berarti pelaku pasar mengambil posisi beli (long) terhadap dolar AS dan jual (short) terhadap rupiah, begitu juga sebaliknya.

Dengan survei terbaru yang menunjukkan angka minus, artinya pelaku pasar kembali mengambil posisi beli (long) rupiah, sehingga membuka peluang berlanjutnya penguatan rupiah.

Di bandingkan mata uang Asia lainnya, posisi long rupiah menjadi yang tertinggi. Itu artinya rupiah sangat menarik bagi pelaku pasar, dan menjadi mata uang terbaik untuk dijadikan investasi.

Angka -0,69 tersebut juga merupakan yang terendah sejak rilis survei 23 Januari lalu.

Ketika itu rupiah menjadi juara dunia alias mata uang dengan penguatan terbesar. Saat itu bahkan tidak banyak mata uang yang mampu menguat melawan dolar AS. Hal tersebut juga sesuai dengan survei Reuters pada 23 Januari dengan hasil -0,86, yang artinya pelaku pasar beli rupiah.

Rupiah bahkan disebut menjadi kesayangan pelaku pasar oleh analis dari Bank of Amerika Merryl Lycnh (BAML) saat itu.

“Salah satu mata uang yang saya sukai adalah rupiah, yang pastinya menjadi ‘kesayangan’ pasar, dan ada banyak alasan untuk itu” kata Rohit Garg, analis BAML dalam sebuah wawancara dengan CNBC International Selasa (21/1/2020).

Kini dengan angka minus yang semakin besar, rupiah berpeluang kembali merebut tahta juara dunia yang saat ini dipegang oleh franc Swiss yang mencatat penguatan 1,8% YTD. Selain franc, hanya ada 5 mata uang uang mampu menguat melawan dolar AS. Rupiah saat ini berada di urutan 12 klasemen dengan pelemahan 1,04%

TIM RISET CNBC INDONESIA

PosGold Syariah, satu aplikasi untuk kelola aset berhargamu dan semua kebutuhan utilitasmu.

Follow Us

Email: halopos@posindonesia.co.id
Phone: (022)-4213640, 4213641, 4213646